Reise

Page 11

33 articles in category Reise / Subscribe

Huaaaaaa… Salju turun terus….teruss…dan terussss…makin tebel dan bikin males aja. Eh iya, mo cerita jalan-jalan sama Adam lagi. Hari Rabu ngajak Adam jalan-jalan ke kota. Kali ini ngga make buggy. Awalnya sih aku coba bawa buggy, tapi angin kenceng, kasian dia kena angin kedinginan, jadi buggy nya aku balikin ke rumah, trus buru-buru keluar lagi karena dalam 5 menit lagi bus bakalan datang.

Adam aku gendong, jalan terpaksa ngebut, ngos-ngosan juga gendong Adam yang sekarang dah tambah berate puoolllll. Alhamdulillah nyampe halte bus nya blom datang. Jadi bisa ambil napas bentar :P Sampe bus nya datang trus kita naik. Adam duduk disampingku, ngga lama bus jalan dia langsung tidur. Bagus dia tidur, jadi ngga rewel, pas kebeneran bus yang kita naiki itu muter Roxheim dan kebetulan juga berhenti disetiap halte bus. Kalo Adam ngga tidur, woaaa… bakalan ribut kalo bus nya berenti-berenti terus. Bisa-bisa Emaknya yang kena jotosss :D

Nyampe bahnhof, begitu aku bawa turun dari bus, Adam bangun, tapi tetep aku gendong. Hari itu cuaca cerah, hangat, cuman anginnya itu yang bikin dingin, hicks! Nyampe Salinenstrasse, Adam aku suruh jalan dengan menggandeng tanganku.

Hmm…aku liat bentar lagi bakal di buka kios E-Plus, dulunya toko Victorinox. Ach ja, aku pengen beli kartu prepaid dari E-plus, yang dari easymobile aku balikin, karena dari rumahku ngga dapet signal, jadi sama aja bohong.

Jalan lagi, Adam tiba-tiba ngajak masuk Kaufhof, mungkin karena disitu rame jadi dia pengen masuk. Dia minta naik escalator, aku turuti sampai lantai 2 bagian pakaian anak-anak. Ughh…Adam langsung kabur, lari kesana kemari. Aku sampe bingung deh, ngga konsen pengen nyariin baju buat Adam. Terpaksa aku bawa turun pake lift. Nyampe lantai bawah dia ngotot ga mo keluar. Hihihi…ribut deh jadinya. Daripada jadi bahan perhatian orang, mending aku gendong dan bawa kabur aja.

Jalan lagi, umm…pengen mampir ke Orsay tapi ga jadi mengingat Adam :D Jalan lagi,… tau-tau Adam mau masuk ke toko roti, waktu aku larang dia teriak dan menjerit kek diapa-apain. Huaaaa…ampon dah!! Terpaksa aku turutin masuk. Eh, dia mo jajan :P Aku beliin dia butter croissant. Trus sama bäckerin nya dikasih sepotong kue. Adam dengan semangat jalan sambil makan kuenya. Hufff… Di jalan Adam ngejar-ngejar burung merpati yang bertebaran dijalan. Aku jadi khawatir, kepikiran vogel grippe…hihihi… jadi aku larang aja. Trus aku bawa dia ke Müller.

Wah, disitu lebih parah lagi. Adam langsung lepas…gerilya deh. Karena disitu malah lebih sibuk dengan Adam daripada belanjanya, aku cuma beli sekaleng susu sama biscuit doang. Pas dikasir Adam malah ngambil coklat, trus dikasiin sama kasirnya. Huahuahua…kok dia tau yah :P Sampe-sampe kasirnya ketawa geli. Dah gitu Adam pake winky-winky tangannya. Huahuahua…gregetan banget aku.

Abis itu kita ke C&A, aku pengen beliin Adam celana dalam. Rencananya aku pengen ngelatih Adam make celana dalam dan nglepas windelnya itu. Nyampe lantai dua aku langsung ngambil satu paket celana dalam untuk anak. Setelah itu mo bayar, tapi malah disuruh bayar dikasir bawah, padahal kasirnya juga lagi disitu. Akhirnya aku turuti, langsung turun pake lift ke lantai bawah, tapi Adam rewel, digendong malah ngga karuan. Pas mo dikasir aku sadar, celana dalam yang aku pegang tinggal satu biji(?) Eh, ternyata berjatuhan ntah dimana. Pas mo ngambil, Adam lepas trus lari. Huaaa… habis lah kesabaranku. Asal aku taruh aja tuh celana dalam disitu, trus aku bawa Adam keluar. Kein bock!!

Aku langsung menuju tempat duduk dipinggir jalan, trus duduk disitu. Ngga lama, ada seorang cewek asia mendatangiku trus ngasih aku duit, dia bilang kalo duitku jatuh dari saku jaketku. Alhamdulillah,… trus aku bilang makasih ke dia.

Melihat jam ditangan ternyata bus sebentar lagi datang. Aku langsung menuju halte deket Marion Wörth. Ngga lama kemudian bus nya datang. Kita naek..pulang. Ewghh…capek!!

Hari Sabtu kemarin kita ke Frankfurt am Main, ketempat kerjanya Papa yang baru, kalo dulu di proyek Skyper, daerah Taunusstrasse, sekarang proyeknya deket Universität Klinikum, deket sungai Main. Dari rumah berangkat jam 10 pagi, semalem bilangnya jam 11, jadi aku terburu-buru banget nyiapin segala sesuatunya. Mas Anno juga nyebelin ngga bilang sebelumnya. Kita pake mobil bus nya Papa, mas Anno yang nyetir. Sempet mampir ke Bäcker dulu karna aku blom sarapan. Ga tau nya roti yang Mama beli ga enak rasanya, malah rasanya aku pengen muntah karena rasa sahne yang dicampur butter itu. Ya dah, akhirnya aku kelaparan dan kedinginan di mobil karena heizung nya ga dinyalain.

Setelah melalui autobahn dengan kecepatan tinggi diiringi gerimis hujan dan angin kenceng, alhamdulillah nyampe juga di Frankfurt am Main. Kita turun langsung ke baustelle nya Papa, masuk ke Container, duhh…lumayan anget disitu. Selagi mas Anno ngerjain computernya Papa, kita bertiga; aku, Adam, dan Mama belanja dianter Papa. Kita turun tepat di depan gedung Skyper, abis itu Papa balik lagi ke baustelle nya.

Gerimis hujan dan angin kencang menyambut perjalanan kita ke arah Kaisarstrasse. Adam sendiri mau nya digendong, ngga mau jalan sendiri. Ngga jauh dari kita jalan, akhirnya nemu juga asia markt ‘Yuan Fa’ sebelumnya Mama ngajak masuk ke toko sebelahnya. Toko ini menjual pakaian dan textile…tapi, umm…sepertinya barang yang mereka jual tu second hand ato barang yang tidak layak jual dari pabriknya, ato apa deh menyebutnya… bau textilenya menyengat dan aku ngga tahan, bikin pusing kepala. Akhirnya aku memutuskan untuk keluar saja. Langsung deh aku masuk ke asia markt nya.

Disitu tokonya keliatan rapi, ngga kek di Menkong yang ada di Taunusstrasse. Aku senang melihat toko yang rapi dalam menata barangnya, karena akan memudahkan pembeli dalam menemukan barang yang dia cari. Barang-barang produksi Indonesia pun banyak dijual disitu, seafood pun bisa dibilang lengkap lah dibanding yang ada dikotaku, senangnya hatiku…

Aku beli sambal pedas manis Indofood, dan juga beberapa yang lainnya…selain itu pula aku beli DURIAN!! Huaaaa…sudah lama sekali aku ngga makan durian. Aku beli satu kotak, isinya 2 buah (berat: 375gram) tanpa biji dengan harga 3,50Euro, cukup untuk aku dan mas Anno. Pas bayar di kasse, aku sempet kaget, belanja segitu banyak kok cuma 10 euro ya? Dih,…harganya kok beda jauh ma dikotaku. Hicks!

Diluar masih gerimis. Sementara Mama gendong Adam, aku nyangklong 2 tas dipundakku, sambil nyeret trolley sama pegangin payung…fuiihh…refoott :D Kita jalan ke Taunustrasse, ke Asia Mekong. Sepanjang jalan Taunusstrasse ini kanan kirinya banyak sekali Casino dan Sex Shop. Risih banget aku liwat situ :P Ada cewek-cewek berbody sexy dengan laki-laki seperti bodyguard kali, menawarkan orang-orang untuk mampir ke Sex Shop nya itu. Sempet juga berpapasan dengan lelaki berdandan seperti perempuan, katakan saja banci…hehehe… Lama-lama jadi takut jalan disitu.

Ngga lama, nyampe juga di Asia Mekong, eh sebelumnya mampir di toko India, Mama memaksa masuk kesitu, aku ngga begitu tertarik se, soalnya dulu tuh orangnya ngga ramah banget deh, terutama kasirnya. Eh disitu ada Zuckererbsen dengan harga 0,99Euro kalo ditempat lain aku lihat mahal-mahal soalnya. Setelah muter-muter disitu, kita ngga beli apa-apa, langsung deh kita keluar trus ke Asia Mekong. Di Asia Mekong aja aku cuma beli sarden kalengan 2 biji, sisanya Mama yang belanja. Abis bayar, eh..ternyata ga dikasi tas kreseknya, kasirnya bilang kalo sekarang harus bayar :P Trolley nya dah penuh belanjaan dari toko Yuan Fa,…untung deh, ditas Mama ada tas kresek.

Abis dari Asia Mekong kita jalan lagi. Mama ngajak mampir ke toko india satunya lagi, tapi aku males, mending nunggu diluar saja. Mana bawaanku kan tambah banyak, daripada aku ikut masuk mending nunggu diluar saja. Angin dan gerimis masih saja datang dan pergi. Hicks… untunglah Mama ga lama-lama didalam, dan ngga beli apa-apa, cuma lihat-lihat aja. Jadi bisa cepet balik ke depan Skyper. Eh, kita nunggu didepan gedung apa ya…ga gitu perhatian banget nama gedungnya…mungkin Dresdner Bank(?) Nah, disitu ada tempat luas…Adam lari-lari kesana kemari. Aku hanya mengawasinya saja, takut dia lari kejalan baru aku kejar. Adam juga mainan belanjaannya, dia bawa kesana kemari tas berisi belanjaannya itu dengan diseret, kuat banget… :D

Hmm…lama juga kita nunggu jemputannya. Akhirnya kita nyebrang, dan nunggu tepat didepan gedung Skyper. Kira-kira setengah jam jemputan baru datang. Udah deh, kita langsung balik ke rumah. Papa yang nyetir, tapi trus ganti mas Anno yang nyetir lagi. Kita mampir di Ingelheim, mampir ke McDonald……huaaaaa…. mbok ya mampir di resto Asia ajah, aku pengen beli bami goreng..hicks, kepalaku mule cekot-cekot!!

Slese makan, lanjut deh kita balik. Perjalan pulang pun masih diiringi hujan dan angin kenceng, hicks!! Untunglah nyampe rumah tinggal gerimisnya. Kita buru-buru nurunin belanjaan, karena Papa harus balik ke Frankfurt lagi.

Begitu masuk rumah, rasanya lega deh. Capek dan pusingku masih terasa, tapi yang penting udah dirumah :D

Nyamannnnn….

Kemarin jalan-jalan sore sama my hunny main minigolf lagi… Kali ini yang main minigolf banyak, jadi kudu ngantri… Und kali ini juga, aku kalah lagi…uuuhh…sebel deh, kurang ngerti tricks nya kali yey :P Lain kali lagi deh…

Pulangnya kita lewat Kurparkhaus,…und kali ini juga aku bawa camera…bisa motret-motret, tapi sayang cuacanya ngga gitu bagus, sore itu udah agak mendung…trus anginnya agak kencang. Malah, yang aku khawatir tu my hunny cuma make pullover doang, ngga make jacke….uuuhh…kan dingin! Lewat Kino, kita mampir beli kakao di cafe Ricks. Selesai minum di cafe Ricks, mampir ke Kino nya beli pop corn sama cola. Kita makan pop corn sambil jalan ke bahnhof, nyampe bahnhof ternyata bus nya datang 30 menit lagi. Terpaksa kita nunggu didalam bahnhof, makan popcorn sambil ‘bla bla bla’ Sampai akhirnya bus datang trus kita naik. Sampe di rumah langsung ke rumah atas trus tidur…hihihi…kecapekan sayah :D Bangun sekitar jam 12 an malem, itupun coz my hunny bangun trus mo ke bawah ganti baju tidur. Aku nungguin my hunny lama banget, sampe akhirnya aku sendiri turun sekalian ke toilet trus ganti baju tidur. Trus kita keatas lagi…tidur lagi.
Paginya, pas kita mo turun tiba-tiba Papa call, nyuruh kita turun untuk sarapan habis itu mo diajak jalan-jalan katanya. Akhirnya kita turun trus sarapan sandwich. Habis sarapan trus mandi und dandan. Hari ini kita mo ke Bingen. Akhirnya, jadi juga main ke Rhein, sebulan kemarin aku sama mas Anno udah rencana mo ke Rhein tapi gagal gara-gara cuaca yang kurang bagus. Hari ini tanpa direncana malah Papa ngajak main ke Rhein.
Setelah semuanya siap, kita ke Bingennya naik Ford nya Mama, kali ini Papa yang nyetir, tumben juga ngga gitu ribut seperti biasanya kalo mo pergi mesti ribut. Hari ini Ferry ngga ikut coz dia masih ada ditempat temennya, nginep disana. Kata Papa, Ferry agak sedikit mabuk. Ewghh…!!
Nyampe di Bingen, parkir mobil trus kita berempat jalan ke tepi sungai Rhein, aku sempet jepret beberapa kali. Setelah beli ticket kapal kita berempat cepat-cepat masuk ke kapal, kita langsung naik ke atas…hehehehe..sambil liat pemandangan disekitar Rhein. Nah, kita mo ke sebrang mo ke Patung Germania yang ada diatas bukit. Untuk kesananya kita bisa naik Gondel (kereta gantung), bisa juga jalan kaki atau naik mobil, bisa juga naik …
Hari itu banyak banget orang yang datang, mungkin pas hari libur kali ya. Sebelum naik Gondel kita sempet mampir ke Folter Museum Rudesheim am Rhein Masuknya bayar 5 euro pro person. Pertama kali masuk jantungku udah dag dig dug ngga karuan liat barang-barang yang ada dimuseum itu, lihat patung-patung itu…. Kesian sekali ya… Uhmm… Jerman jaman dahulu kala seperti itu, penuh penyiksaan. Sebelum jamannya Hitler…tapi jamannya Martin Luther… Awalnya minta ijin sama penjaga museum untuk motret-motret, ternyata boleh…tapi rasanya aku ngga kuasa untuk memotret, baru sekali aku motret tapi habis itu rasanya ngga ada tenaga lagi. Akhirnya cuma muter-muter liat patung-patung, alat-alat penyiksaan, gambar-gambar, tulisan-tulisan sambil meringis dan sesekali ngambil napas. Oh mein Gott…
Setelah keluar dari folter museum kita jalan lagi menuju locket untuk beli ticket naik Gondel. Papa nawarin aku eiscreme…tentu saja aku mau…hihihi… Sementara mama ngantri beli ticket nya, aku sama papa makan eiscreme. Setelah mama dapat ticket nya, aku sama papa blom slese makan eiscreme nya sementara diatas tidak diperbolehkan makan… O’ow…aku harus cepet-cepet makan eiscreme nya. Selesai makan eiscreme, trus kita naik ke atas, Gondel nya cuma muat dua orang, papa sama mama, aku sama mas anno… Diatas dingin ehh… anginnya itu loh… Dari situ kita bisa liat kebun anggur yang ada dibawahnya, sungai Rhein yang panjang dan luas, rumah-rumah yang kelihatan kecil-kecil…
Sampai akhirnya Gondel nya berhenti, und dann kita turun trus jalan menuju patung Germania. Hohoho…banyak banget orang yang udah nongkrong disitu. Udah gitu, matahari muncul menghangatkan badan kita yang abis kedinginan naik Gondel…hihihi.. Nyampe situ kita foto-foto ^_^ Trus duduk-duduk sambil menikmati hangatnya sinar matahari, abis itu kita balik lagi naik Gondel, trus turun…jalan-jalan sambil liat-liat toko souvenir disitu. Nyampe ditepi sungai Rhein, kita masih nunggu kapalnya yang membawa kita ke sebrang… Nyampe disebrang kita masih nyempetin jalan-jalan trus pulang…uuhh…aku capek banget rasanya…tidur dimobil sampe rumah dilanjutin lagi tidurnya..hehehe…
Ini adalah sebagian foto-foto nya, sisanya bisa dilihat di Gallery


Sungai Rhein…


*tutup mata* aku ngga kuat liat yang lainnya lagi…cuma ini yang bisa aku potret


Kita ke Germania naik Gondel ini…


Ini patung Germania yang ada diatas bukit…