Reise

Page 2

33 articles in category Reise / Subscribe

Hari ini kita sekeluarga pergi ke Holland, bersilaturahmi dengan Om Willy dan Anita. Perjalanan dari Eschweiler ke Maastrich (Holland), membutuhkan waktu kurang lebih setengah jam menggunakan mobil. Sebelum sampai ke rumah Om Willy kita menyempatkan mampir ke toko Aldi untuk sedikit belanja makanan dan minuman.

Keluar dari Aldi, mampir ke warung yang jualan Lumpia. Kita beli 20 Lumpia, harga per satu Lumpia nya 0,80€. Sambil nunggu Lumpia mateng, kita mampir ke toko Jumbo, beli beberapa pack kaleng Orangejuice. Pas bayar dikasir aku agak kecewa karena kasir nya ternyata ga jujur, ga ngasih uang kembalian, yahh…meski cuma satu dua cent, dan kasirnya langsung aja menutup pembayarannya menjadi 0,0€. Hmm…. es egal :) Dari toko Jumbo kita langsung balik ke warung untuk ambil lumpianya. Langsung ke mobil trus cabut ke tempat Om Willy yang rumahnya ga jauh dari pertokoan tersebut.

Turun dari mobil langsung disambut Om Willy didepan pintu, berikut anak-anaknya, hihihi… maksudnya sih 3 anjingnya; Moppy, Dix dan Kira. Sambil ngobrol menikmati secangkir kopi dan lumpia nya. Anak-anak sibuk bermain dengan anjingnya.

Emm, meski bahasa Jerman (Deutsch) dengan bahasa Belanda (Holländisch) ampir mirip, tapi tetap saja berasa asing ditelinga, hehehe. Dari penekanan suaranya, kalo Deutsch berasa `clear` ditelinga, mungkin karena aku sendiri sudah terbiasa mendengar dan menggunakan Deutsch nya, sementara kalo Holländisch agak gimana gitu ditenggorokan. Sementara Om Willy dan Anita sendiri sudah memakai bahasa dialekt Holländisch nya, hihihi. Masuk waktu malam, matahari masih bersinar, sementara diluar masih terhembus angin dingin, kita sekeluarga berpamitan balik ke Eschweiler.

Huff, sepertinya aku kebanyakan minum kopi, perut terasa penuh :((

Samstag,

Gara² pagi itu aku lupa minum obat anti-alergi, ke sore, kondisi tubuhku makin ngga karuan. Apalagi setelah belanja di REWE dan menemani anak² bermain di Spielplatz, trus pulangnya masih beres² taneman di depan terasse rumah. Kalo sudah begini, bingung harus bagaimana :(

Malamnya diajak ke Rüdesheim am Rhein. Sebenernya acara Papa Mama ngajak Inga, ceweknya Ferry (dari Berlin) muter² ke tempat wisata disekitar daerah kita ini. Kita diajak, trus mengingat anak²…aku pun meng-iya-kan ajakan tersebut. Its OK. Masih bisa survive, insyaAllah. Sekitar jam 6 malam baru berangkat. Kebetulan juga waktu itu ada Kevin, temennya Ferry yang dari Köln datang, jadi sekalian ikut.

Sampai di Bingen am Rhein, langsung naik kapal yang menyebrangi Sungai Rhein. Sampai Rüdesheim am Rhein, langsung menuju ke Germania. Cuaca malam itu masih cerah, hanya saja langit yang biru itu seperti diselimuti kabut tipis dari Vulkan Asche. Dari Germania langsung menuju Loreley, disana kita duduk di Resto sambil minum², aku pesen kakao :D Anak² asik bermain ditempat bermain yang disediakan di depan Resto itu.

Matahari perlahan tenggelam. Perjalanan balik ke Rüdesheim, Aira ribut pengen pipis. Waduh,…bingung cari toiletnya :( Alhamdulillah, Aira bisa tahan sampai kita didalam kapal yang nyebrang balik ke Bingen am Rhein. Hampir jam 10 malam. Aira sudah ribut pengen tidur. Schlafenzeit, katanya ;)) Ketambah juga pada blum makan malam :P Kebetulan aku membawa Croissant dan Donat, jadi anak² bisa langsung mengisi perutnya.

Perjalanan pulang ke rumah, mampir di Pizza imbiss. Kita sekeluarga makan disana. Aku pesen Spaghetti Mare, tapi kok asin banget ya? hiks. Anak² tentu saja sudah ngga nafsu makan karna sudah jam mereka tidur. Hari sudah larut malam. Begitu sampai rumah, anak² langsung tidur tanpa gosok gigi lebih dulu :P

Sonntag,

Pagi, Mama nelpon ngajak ke Mittelaltermarkt di Burgkirche, Ingelheim. Lagi² aku mikir anak², mereka pasti suka kalo diajak jalan². Sayangnya mas Anno ngga mo ikut. Setelah nganter Ferry ke tempat kerja, kita langsung ke Ingelheim. Sampai sana kita masih nyari² lokasinya. Alhamdulillah begitu tanya orang langsung ditunjukin tempatnya dan kita langsung kesana. Sudah ramai disana. Mobil² juga sudah banyak yang parkir dikanan kiri jalannya. Kita berhasil masuk menerobos sampai ke pintu gerbang Burgkirche nya, trus parkir didekat kasse nya ;))

Kita dapet Gütschein masuk gratis dari tetangga kita yang bekerja di radio, jadi ngga perlu mbayar :D Dikanan kiri jalan berdiri stand² yang menjual pernak pernik Mittelalter, termasuk pakaian yang harganya bisa dibilang mahal :P Setelah puas muter², kita duduk sambil dengerin musik ala jaman bahuela itu ;)) Ada juga theater yang mengocok perut. Satu hal yang bikin aku bete saat itu. Aku lupa ngga bawa kamera Lumix nya. Ternyata yang kebawa cuma tempat kamera nya saja, sementara kameranya aku kira masih ditempat tidur. Argghhh!! Padahal sebelum berangkat juga udah pegang akku dari Olympus nya, tapi karna aku pikir didalam tas ku udah ada kemera pocket nya jadi ngga usah bawa yang DSLR nya, cukup pocket aja, bisa sambil jagain anak² :)

O’ya, ditempat jual makanan itu banyak dijual makanan vegetarisnya. Aku malas makan. Ngga tau kenapa. Tapi tau² Mama beliin es krim, padahal tadinya aku udah bilang ngga mau. Mau ngga mau aku makan es krim nya deh. Setelahnya, tenggorokanku berasa sakit :(

Setelah makan langsung pulang. O’ya aku sempet beli souvenir cantik, dompet kulit, bentuknya kek kantong gitu, harganya yang paling kecil (yang aku beli nih) 4€, aku beli dua, warna merah dan biru, untuk Aira dan Adam :x Trus beli 2 tali kulit yang harganya 1€, ntar dirumah mo aku bikin kalung ;))

Ternyata, bukannya langsung pulang, tapi ke Bad Münster am Stein – Ebenburg. Arghh! Kepalaku rasanya udah sakit banget. Aku cuma duduk ditepi sungai nya sambil menunggu Mama, Inga dan anak² naik kapal kayuh nya. Papa nawarin ke Rotenfels. Aku menolak. Akhirnya langsung pulang ke rumah. Sampai rumah diriku terserang demam, mata perih dan gatel sekali :((

ps. foto²nya nyusul…ke upload di laptop nya mas Anno soalnya!

Hari Senin, bertepatan dengan Ostermontag, disini hari libur nasional. Papa menawarkan untuk jalan², kemana? ngga tau, terserah kita. Aku bingung sih, mo kemana gitu? Ngajak main Mini Golf di Bad Kreuznach tapi kok ngga ada selera ya? Takutnya ntar disana penuh, kan bakal lama nunggunya, maksudku bergantian memakainya :( Akhirnya kita putuskan ke Rüdesheim am Rhein saja. Kan cuma jalan² aja ;))
P1010211 P1010213 P1010215

Jam 11 berangkat dari rumah. Sampai Bingen am Rhein, kita menyebrangi sungai Rhein dengan menggunakan kapal feri. Sampai sebrang kendaraan satu persatu keluar dari kapal. Kita langsung mencari tempat parkir. Sudah entah keberapa kalinya aku kesini. Rüdesheim am Rhein termasuk salah satu kota tujuan wisata. Kapan² aku pengen tour pake kapal ah, ke Lorelei, St. Goar, dst… :D
P1010220 P1010227 P1010231

Setelah dapet tempat parkir, kita jalan². Lumayan rame sih, tapi ngga seramai pas Weihnachtmark nya. Kalo pas Weihnachtmark sampe susah jalannya, saking banyak orang disana sini. Disana ada Gondelbahn, bisa naik itu sampe ke atas, melewati perkebunan anggur yang luas, trus ke patung Germania. Tapi kita ngga kesana sih.

Biasa aja sih. Dah ga gitu spesial, ga begitu baru, kalo main juga cuma seputaran itu² mulu. Pengen ketempat² yang baru! O’ya, dari dulu tuh pengen beli SpielUhr di SpielUhr laden disana, tapi sampe kemaren pun ngga kesampean, padahal kemaren ada beberapa yang menarik dan murah, tapi ngga jadi…lagi²…lain waktu saja belinya ;))
P1010234 P1010239
Setelah puas jalan²nya, anak² rewel banget, terutama Aira, karna memang sudah melewati jam makan siangnya. Cari² resto makan yang murah dan enak ;)) Kalo yang dipinggir jalan besar mahal², jadi balik lagi masuk ke resto yang lumayan murah dan juga ramai pengunjung. Mama pilih tempat duduk diluar yang katanya dibawah sinar matahari. Iih, padahal masih dingin anginnya. Walhasil, aku bener² kedinginan sampe masuk angin :(

Slese makan trus pulang. Perjalanan ke tempat parkir sempet mampir ke WC disebrang jalan, Aira pengen pipis. Mendadak diriku pun ndaftar :P Perutku melilit rasanya. Ealah, pintu toiletnya harus dikasi makan 3x10cent. Lah, kalo ga ada 10cent an? Huaaaa… Alhamdulillah sih ada, jadi bisa masuk deh. Slese ditoilet ternyata udah ngantri beberapa ibu² yang ternyata ngga punya 10cent an, dan akhirnya bekas toilet yang aku pake, dipake mereka bergantian dengan cepat² menahan pintunya agar tidak sampai tertutup. Soalnya kalo sampe nutup pintunya, 3x10cent lagi deh :))