Ich&Ich

Page 117

322 articles in category Ich&Ich / Subscribe

Kemarin pagi bersih-bersih rumah make staub sauger, padahal sebelumnya dah dibilangin sama dokter harus banyak istirahat, juga dah diingetin sama mama and suami saya untuk tidak kerja berat. Ngga tau napa maren rasanya tuh sumpek banget, jadi aku beres-beres ruang tamu make staub sauger. Dan hasilnya, rumah lumayan rapi, tapi…pas lagi mandi perutku tiba-tiba sakit banget, dan terjadilah pendarahan. Aduh, sakit! Abis mandi trus tiduran disofa.
Sorenya, Mama pulang dari kerja, liat aku terkapar di sofa langsung nanya macem-macem. Ya, jujur aja, sakit perut! Mama langsung ‘indonesia raya’ und kebingungan jadinya. Aku berusaha bersikap seperti biasanya, seperti orang ga kesakitan gitu, tapi tetep nih rasa sakitnya. Bentar-bentar Mama nanya ‘masih sakit?’ Aku cuma jawab ‘udah ga gitu sakitnya’ Hmm, sakitnya :( Mama bilang, besok kalo masih sakit mo dibawa ke rumah sakit lagi. Aduh,…sebel!! Aku ga suka rumah sakit, sebagus apapun rumah sakit itu aku ga bakal suka *huh*
Hari itu Papa ga jadi pulang, aku tidur sama Mama lagi. Sebelum tidur mama sempet ingetin lagi kalo besok ga boleh macem-macem lagi, ga boleh ngapa-ngapain lagi, semua pekerjaan rumah dicuekin dulu. Mama bicara gitu sambil netesin air mata. Aduh, jadi bingung nih…jadi ngerasa salah banget *hicks* Aku harus gimana ya baiknya? Banyak istirahat, itu pasti. Ya Allah, ampuni sayah…

Beberapa hari ga posting blog, setelah sekian lama melewati hari-hari yang membosankan di krankenhaus. Donnerstag kemarin cek ke dokter lagi. Ngantri lumayan lama, siang itu banyak pasien datang. Sampe tiba giliranku masuk, trus diperiksa ultraschall lagi,…pas dokter bilang “tut mir leid…” aku rasanya dah lemes banget meski sebelumnya udah pasrah dan ikhlas nerima kenyataan seperti ini. Dokter bilang, aku harus kembali Freitag jam 7 pagi untuk operasi. Keluar dari krankenhaus trus belanja ke Asia Markt, tadinya mo nyari manisan kelapa kering dari Thailand, aku lupa namanya, tapi udah abis. Beli mie telur, tofu, kecap und austernsauce. Trus ke Wallmarkt, ada jacke bagus und murah lagi, harganya 14 euro, dari harga 49 euro jadi 14 euro,…wahh, sikat! Beli sabun cair Dove, yang kebetulan juga reduziert, murah, dapet separuh harga. Sikat juga! sempet liat-liat kosmetik, tapi lagi ga gitu tertarik. Mo beliin celana jeans buat mas Anno, tapi takut kekecilan, soalnya mas Anno bilang kalo sekarang badannya udah dikit tambah gemuk ^_^ Nyari selimut yang ukuran große, tapi ga ada. Selimut yang sekarang kurang gede untuk tidur bedua, suka tarik tarikan selimut, kalo make dua selimut ntar kamar rasanya jadi penuh sesak. Nyari guling juga gi ga ada. Akhirnya cabut setelah mampir ke kasir, sempet mampir juga ke Lotto, pengen nyobain judi *LOL* Kembalian 1 euro buat nyoba main, tapi dasar pech haben :D Lanjut ke Aldi, beli bantal guling, beberapa kue, buah and sayuran. Pulang bawa belanjaan seabrek, nurunin belanjaan dari mobil rasanya capek banget, dah ga ada tenaga.
Hari menjelang sore, udah gelap rupanya, und mata ini juga dah ga bisa diajak melek, akhirnya ketiduran di sofa, sampe akhirnya dibangunin untuk makan malam. Sempet jengkel pas dibangunin sama Mama, soalnya Mama nanya nanya hasil cek dari dokter yang ada di mutterpass nya. Ugh, ga napsu makan jadinya. Apalagi pas mas Anno call, rasanya males banget mo ngomong, apalagi bilangin kalo besok aku harus nginep di krankenhaus, tapi ya tetep ngomong juga sambil dibawa ketawa ngakak, reda juga jengkelnya. Abis makan membahas masalah hasil cek nya dari Mutterpass nya. Sampe Mama buka gesundheit lexikon trus surfing di internet juga sampe mama puas sementara aku packing perlengkapan yang dibawa buat nginep di hotel eh, rumah sakit ding, abis rumah sakitnya kayak hotel se *LOL*
Malamnya ga bisa tidur, kepikiran besok, juga mungkin karena tadi sorenya kecapekan trus tidur, jadi malemnya ngga bisa tidur. Sampe akhirnya bisa tidur, tapi cuma sebentar, bangun jam 5.30 pagi trus mandi dandan. Nungguin mama sampe beliau selesai beres-beres, aku laper und haus tapi kata dokter ga nix essen, nix trinken…huhuhuhu…tolong! Jam 6.45 keluar dari rumah, masih gelap. Ugh, bersihin kaca mobil yang kena eis sementara Mama manasin mobilnya. Dari rumah ke St. Marionwoerth krankenhaus lumayan deket, 10 menit lah. Nyampe rumah sakit trus ngurus-ngurus data diri und administrasinya. Jam 8 dokter Walkowsky datang, trus di cek ultraschall lagi. Trus dokter satu lagi datang untuk ngambil darahku. Trus datang lagi dokter bagian operasi, cek lagi. Trus nunggu lagi. Aku ditempatkan di lt. 3 kamar 306 deket lobi. Tiba-tiba rasa ngantuk menyerang, berat deh ini mata, tapi perasaan ngga tenang. Seorang suster ngasih aku obat penenang, langsung aku minum, ganti baju pijama, trus tiduran di ranjang sambil nungguin waktu operasinya. Jam 12 kurang seorang suster masuk menyuruhku untuk ganti baju operasi, setelah itu aku dibawa ke ruang operasi, Mama mengikutiku dari belakang, selanjutnya kami berpisah di lift yang menuju ruang operasinya. Tepat jam 12 aku masuk ruang operasi. Dalam hatiku mulai bertasbih, jari jempol and telunjuk bergantian menitik pada ruas-ruas jemariku. Allahu Akbar! *pasrah* Masih dalam keadaan sadar, aku liat beberapa orang sibuk memasang dibeberapa bagian tubuhku. Jarum suntik mulai menancap dibagian kanan kiri lenganku, untuk kemudian aku terlelap.
Kudengar suara Mama memanggil namaku, perlahan-lahan aku buka mataku, meski terasa sulit, ternyata aku udah ada dikamar 306 itu. Jarum infus masih menusuk dilengan kiriku. Operasinya berjalan selama 30 menit. Aku merasa haus, tapi blom boleh minum apalagi makan, nunggu sampe 4 jam lewat. Jam 13.30 Mama pulang. Hari ini emang mama sengaja libur kerja untuk nemenin aku di krankenhaus sampe operasinya selesai, sebetulnya mama juga pas itu lagi ngga enak badan, terlihat dari matanya yang memerah. Aduh, kasian Mama :(
Seorang suster praktikan datang mau melepas infus ku yang bentar lagi habis. Tapi dia salah, malah slang infus nya dilepas sementara jarum masih menancap dilenganku jadi darah muncrat keluar, suster praktikan itu agak grogi. Darah makin banyak mengalir, untung seorang suster cepat datang, trus disambung lagi slangnya ke jarum, baru diambil jarumnya kemudian diangkat infus nya. Hicks, pegel tauk! Apalagi liat lengan kananku yang biru-biru bekas jarum suntik. Perutku masih sedikit sakit, juga punggungku.
Hari beranjak sore, aku masih terkapar diranjang. Denger lonceng gereja, aduh… jadi kangen mas Anno, hari ini dia pulang und aku ga bisa jemput. Mama sendiri yang jemput mas Anno ke bahnhof.

bagaikan langit disore hari
berwarna biru sebiru hatiku
menanti kabar yang aku tunggu
peluk dan cium hangatnya untukku

Seorang suster datang kasih makan malam, aku dengan lahapnya langsung makan itu broetchen , meski benernya aku ga suka broetchen yang itu. Makan selesai, diem, sepi mulai menyerangku… nengok ke jendela, diluar udah gelap. Tiba-tiba ada yang ngetok pintu, tau nya mas Anno datang, and langsung menhujaniku dengan ciuman…hihihi…jadi malu. Aku kangen… Mas Anno dijemput Mama dari bahnhof langsung ke Marionwoerth, seneng deh rasanya. Keluar kamar, jalan-jalan and duduk duduk di lobi, ketawa-ketawa. Kata mama, bicaraku masih kacau *LOL* Sampe malem, trus mas Anno und mama pamit pulang. Aduh, sepi lagi deh. Malam itu aku ga bisa tidur, giliran mo bisa tidur denger mobil nabrak, aku langsung loncat dari ranjang menuju jendela, trus liat sekitar, lihat di jalan raya ternyata ada mobil nyelonong masuk trotoar, pengemudinya mabuk kali. Balik ke ranjang, nyoba tidur lagi, akhirnya bisa tidur, tapi keknya bentar banget, jam 7 pagi dibangunin untuk cek fiber, trus sarapan habis itu cek dokter lagi. Hari ini rencananya mau pulang, tapi gagal. Padahal hari ini ada acara makan-makan ulang tahunnya Papa. Sebel deh. Pagi itu aku nungguin mas Anno lama banget, ngga tau nya datang jam 12 siang padahal janji nya jam 8 pagi. Ugh, menyebalkan sekali. Pas makan siang mas Anno datang, makan siangnya dapet suppe und wurst, ga doyan. Mending keluar jalan-jalan sama mas Anno. Duduk duduk di lobi, sambil ngobrol and liat pemandangan diluar dari jendela. Ada titik salju turun, tapi cuma bentar. Trus jalan-jalan, turun ke cafe beli cacao. Pas lagi minum cacao tiba-tiba mas Anno nyuruh aku balik badan 180 derajat, und dann…dari jendela aku liat salju turun, schoen! Bagus banget. Kali ini agak tebel saljunya, seperti kapas terbang. Keluar dari cafe, mampir beli shampoo and majalah untuk bacaan biar ga boring. Naik ke atas lagi. Trus duduk-duduk dilobi lagi sambil liat salju turun, kemudian Mama datang, ngobrol-ngobrol lagi. Acaranya Papa terpaksa diundur karena aku ga bisa pulang hari itu. Sore, mas Anno und mama pulang, tapi mas Anno katanya mo datang malemnya. Begitu mereka pulang, badanku rasanya capek banget, perutku mulai sakit, padahal baru dibawa jalan-jalan sebentar, mungkin ini alasannya aku hari ini ngga boleh pulang sama dokternya. Aku tertidur, kemudian terbangun saat mas Anno datang sama Papa tapi cuma sebentar, hicks. Trus nyoba tidur lagi, tapi udah ga bisa. Di kamar rasanya sumpek und panas. Ugh, duduk disamping jendela, liat mobil-mobil putih kena salju. Ah,…sebel deh kalo ga bisa tidur lagi. Tapi entah jam berapa aku kemudian tertidur, meski tidurnya ga nyenyak bentar-bentar bangun. Sampe ditengok sama perawat jaga beberapa kali.
Jam 6 pagi aku udah bangun, gosok gigi, trus mandi. Hari ini aku seneng, karena hari ini aku pulang. Sarapan pagi datang, tapi aku males sarapan, aku masih nungguin mas Anno, aku duduk dipinggir jendela, beberapa saat aku liat mobil Papa datang, mas Anno und Papa keluar dari mobil. Aku balik ke ranjang. mas Anno und Papa datang…duduk trus ngobrol-ngobrol, Sarapannya biasa, broetchen, kaffee nya aku kasih untuk papa. Beberapa saat kemudian, dokter datang untuk cek. Aku bisa pulang hari ini. Aduh, seneng banget deh. Packing, trus ngurus administrasinya. Aku pulang….Diperjalanan menuju rumah liat pemandangan sekitar semuanya putih kena salju. Sampelah dirumah, seneng banget deh ih.
Hari ini kita mo makan-makan untuk acara ulang tahunnya Papa. Jam 2 siang kita dah siap menuju The Great Khan restaurant di Alzeyer strasse Bad Kreuznach. Nyampe situ parkir mobil trus masuk, ternyata disitu udah penuh orang, tapi masih ada tempat untuk kita. Pesen minum and mittagsbuffet mit grill. Satu porsi 13,80 euro, bisa makan sampe perut meledak. Hahaha…ga kuat aku. Pulang semua kekenyangen…emang semua perut kecil, kecuali Ferry si black hole..hahaha… aku liat Ferry makan malah udah kenyang sendiri. Ketambahan lagi sore nya makan pudding yang mama buat, waduh…ini perut kek mo meledak *LOL*
Sore nganter mas Anno ke bahnhof, seperti biasa emang, tiap minggu sore dia balik ke Freiburg, yah…aku diapelinnya cuma sebentar *hicks* Pas mo berangkat nganterin mas Anno, sempet ada keributan kecil, tapi dah biasa se, cuman aku dikit sebel, karena kadang aku harus berdiri ditengah-tengah antara anak dan ibu. Hmm, aku juga, sekarang ini bukan cuma seorang anak, tapi juga calon ibu, meski belum waktunya. Aduh,…jadi inget lagi. Padahal udah ikhlas kok ya, emang ngejalaninnya yang berat gitu. Kadang perasaan ngga rela itu muncul, hicks. Meski aku sadar banget kalo Tuhan itu punya rencana lain yang lebih baik untuk aku dan suamiku. Amin. Hmm…yang penting sekarang harus banyak istirahat dulu. *cupz*

Batuk sama flu udah ga gitu parah kek maren, sekarang ganti pusingnya *ugh* Tadi bangun tidur, begitu buka mata liat sekitar kamar serasa semua berputar, duh pusing banget, pejamin mata lagi masih terasa pusingnya. Nyoba buka mata pelan-pelan, masih pusing tapi aku paksa bangun dari tempat tidur. Kemarin sore dikerokin make balsem sama Mama, dari leher sampe punggung, itupun terpaksa karena ga ada jalan lain, aku blom bole minum obat, baik aspirin ato yang laennya. Semalem sempet nonton Ich bin ein Star – holt mich hier raus di RTL, nungguin final nya gimana, apalagi pas Liza makan ulet kek orang aborigin… igh, ngeri aku liat nya, jijik gitu loh.
Jalanku sempoyongan kek orang mabuk, tapi syukur masih bisa jalan, sampe kamar mandi trus gosok gigi and cuci muka, trus ke dapur ngambil sarapan; gulasch, nudle ma sayuran, trus nyiapin susu digelas. Pas mo ngangetin sarapan di microwelle, pikiranku ntah dimana, malah yang dimasukin susunya, tumpah deh. Error pagiku…
Nyalain computer, masuk ke Y!M, tapi males…cuma pada nge-BUZZ doang, sebel kek dikerjain gitu deh. Buka mIRC juga males mas Anno blom online, masuk Dalnet malah lagi down. Rapiin template blog aku keknya berantakan gitu. Btw, soal template blog aku sering ganti-ganti, kata mas Anno kek ganti celana dalam…hahaha…yah, anggep aja celana dalam :P
Hmm, sepertinya hari ini banyak kerjaan rumah deh. Aku mo beres-beres ruang atas dulu. Mungkin kalo dibawa kerja pusingnya bisa ilang. Amin…