Sayah terserang flu and batuk *hicks* mungkin ketularan Papa, beliau yang bawa virus kerumah… hehehehe…Kemarin kepala tiba-tiba pusing, leher rasanya sakit banget, trus batuk-batuk and pilek…sayang, blom bole minum sembarang obat, jadi kepaksa ditahan dulu sakitnya. Sore, browsing i-net, nyari buero travel, liat-liat angebot ticket pesawat untuk Ferry. Huhuhu…makin menjadi aja nih. Semalem tidur lebih awal, sempet ketiduran disofa trus sama Mama dibangunin suruh pindah kekamar…langsung blek! Bangun tidur masih kerasa sakit dikepala, masih tiduran diranjang sambil nonton tivi. Mama und Ferry udah berangkat kerja. Lama-lama males, ke kamar mandi… gosok gigi and cuci muka, trus ke dapur buat kopi susu..makan hoernchen and pisang. Diluar masih gelap padahal udah jam 8 pagi, nyalain computer…login ke mIRC, baru online langsung di invite and dikasi access dibeberapa channel…hahahaha…tau-tau kalo ga join foundernya marah-marah :P Ngobrol sama LEXUS tentang kehamilan, sampe akhirnya saya disconnect. Yah, batuk-batuk lagi *hicks* Harus banyak sitirohat nih.

schon wieder verschlafen!!! Semalem tidur jam 12 an, ngobrol sama Mama kesana kemari. Bangun tidur, masak air buat cacao,…nyalain computer, login mIRC und Y!M…hufff…!! Nyoba utak atik template baru, eh…penyakit males dateng :D Sempet bengong di depan computer…keine ahnung, ngga tau mana yang salah, kok rasanya jadi berantakan sekali. Di mIRC sempet kebawa emosi gara-gara cewek yang dari dulu gue ga suka online, trus nyari-nyari mein Schatz. Sch***e!!
Di Y!M sempet ngobrol sama killy, web nya dah online lagi. Tapi sayang, dari sini aku ga bisa buka, lama banget, dia make server lokal jakarta. Schade! Jadi inget dia, mungkin itu pertama dan terakhir aku ketemu sama dia. Waktu main ke Purwokerto, sms dia trus ketemuan, ngobrol-ngobrol. Beberapa hari setelah itu, aku berangkat ke Jerman.
Keasikan koreksi template lupa blom beres-beres rumah *LOL* Pas mo beresin ruang tamu sempet kaget pas liat kaca jendela. Loh, diluar kok putih? aduh, schnee…?!! Liat halaman rumahnya Frau Bonn, inget tanemanku. Waduh, tanemanku kena salju nih. Uuh, kemarin lupa ngga dimasukin, abis beberapa hari kemarin sempet ada matahari jadi aku keluarin itu taneman, yang ngeluarin se bukan aku, tapi Ferry. Aduh, bisa beku nih, mana tanemanku ngga make media tanam tanah, aku make hidrogel, media tanam berupa gel sebagai pengganti tanah. Ugh, bener nih, beku *hicks* Cepet-cepet aku masukin ke rumah. Aduh, sayang banget, pasti kedinginan nih. Jadi nyesel pas kemarin mas Anno ngingetin agar tanemannya dibawa masuk rumah…snief..snief…!!
Kalo acaranya turun salju terus jadi males, apalagi untuk keluar, ugh…ngga mo deh ih…sebel jadinya. Ich will sonne, bitte! Moga aja Donnerstag besok udah ngga ada turun saljunya nih, soale hari itu ada termin ke dokter untuk cek lagi. Gott…!! Gue dah pasrah deh besok hasilnya mo kek gimana, gue dah ikhlas kok. Whatever…

Minum kopi dalam jumlah yang banyak selama kehamilan dapat meningkatkan resiko keguguran dan membuat bayi lebih kecil saat melahirkan, demikian diungkapkan para peneliti. Kefein yang dikonsumsi nampak dapat membahayakan perkembangan janin. hal ini didasari dua penelitian yang dilakukan untuk mengetahui pengaruh minuman seperti kopi, teh dan cola terhadap janin dengan memeriksa pola makan pada ibunya.

Menurut peneliti dengan mengurangi konsumsi kefein selama kehamilan dapat mengurangi resiko terhadap bayi mereka. Hal ini didukung pula oleh penelitian sebelumnya yang menyatakan ada hubungan antara kefein dan rendahnya berat badan bayi dan keguguran.

Penelitian yang melibatkan 160 wanita dari Reading, Berkshire yang pernah mengalami keguguran bersama 314 wanita yang masih hamil ditemukan bahwa apabila membandingkan dengan mereka yang mengkonsumsi tingkat kafein rendah- satu cangkir kopi, empat cangkir teh atau tiga kaleng cola- wanita yang mengkonsumsi 300mg kefein atau empat cangkir kopi dua kali lebih besar kemungkinan mengalami keguguran.

Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Paediatric and Perinatal Epidermiology dari London School of Hygiene and Tropical Medicine. Tahun 2001, Food Standard Agency menyarankan ibu hamil untuk membatasi konsumsi kafein kurang dari empat cangkir per hari karena efek samping yang ditimbulkan seperti meningkatkan tekanan darah, gelisah, sulit tidur dan bahkan jantung berdebar.

taken from: VisionNet