indonesia

3 articles tagged as indonesia

Adam, putra kami yang lahir tahun 2004, dia berkewarganegaraan ganda, Jerman dan Indonesia. Waktu lahir, ketika suami mengurus surat kelahiran di Standesamt (kantor catatan sipil Jerman) Adam sudah tercatat sebagai warga negara Jerman. Karena status suamiku yang sudah bebas visa disini meski pun suami sampai detik ini masih WNI, Adam terlahir otomatis sebagai WN Jerman. Sebenarnya kita tidak menginginkan Adam masuk menjadi WN Jerman, ini karena hukum disini yang mengatur akan hal tersebut. So, Adam tetap kita daftarkan di KJRI sebagai WNI, dia punya surat kelahiran dan paspor Indonesia yang dikeluarkan oleh KJRI di Frankfurt. Alhamdulillah.

Dari pasport pertama, pasport anak, sebelumnya dia masuk ke dalam pasport ibu, yaitu pasport saya. Ketika itu kita masih ‘eyel²an’ sama Standesamt sini kalau Adam tetap didaftarkan jadi WNI, karena status hukumnya juga demikian, anak yang lahir dari ayah dan ibu WNI, maka anak juga WNI. Akhirnya dari pihak Kreisverwaltung (District Administrative) sini ngalah, Adam mendapatkan visum dipasport pertamanya.

Tahun 2012, sampailah masa berlaku pasport Indonesia pertama Adam habis, dan harus mengajukan pasport baru di KJRI, lagi²…bermasalah lagi di Kreisverwaltung yang tidak mau memindahkan visum ke pasport yang baru, juga dari Standesamt ikut mengukuhkan Adam adalah WN Jerman, tidak perlu visum (visa). Titik! Tidak bisa ditawar lagi!

Waktu itu sih dengar²… Indonesia sudah mengeluarkan UU Dwikewarganegaraan anak. Jadi, karena suatu urusan mendesak kita mengajukan Pasport Jerman untuk Adam di Verbandsgemeinde sini. (Sebagai catatan saja yah, kalau WNI mengajukan pasport negara asing maka dia kehilanganan kewarganegaraan Indonesianya). Entah ini saran dari siapa, kami lupa, jadi untuk masuk ke Indonesia di Imigrasi Adam pake pasport Indonesia, kembali ke Jerman di Imigrasi dia pake pasport Jerman.

And, thats wrong! Mengikuti prosedurnya sebaiknya menggunakan satu pasport, pesan Bapak Atase Imigrasi KBRI di Berlin sewaktu kami berkonsultasi. Iyah, waktu itu kita mengikuti seminar Kewarganegaraan yang diselenggarakan oleh Masjid Indonesia Frankfurt. Alhamdulillah, bermanfaat sekali. Kita jadi banyak tahu loh tentang UU No. 12 tahun 2006 tentang Dwi Kewarganegaraan Anak (Sementara), atau kita sebut saja Affidavit.

UU nya Tahun 2006 loh, sementara Adam mengajukan pasport Indonesia yang baru nya tahun 2012, dan KJRI ngga kasi info apa², apa kita sendiri yang kurang info, atau sosialisasi nya yang kurang? Anggap saja kita yang kuper… hehehe

Singkat cerita, kita, tahun ini 2016 mengajukan pasport Indonesia baru untuk Adam, sekaligus mengajukan Affidavit ini, meski sebelumnya dari pihak KJRI mengatakan kalau Adam sudah kehilangan WN Indonesia nya. Tapi dari Atase Imigrasi KBRI Berlin mengatakan kalau masih bisa alias masih ada kesempatan untuk Adam mendapatkan Affidavit. Tanggal 17. Oktober 2016, saya berangkat ke KJRI dengan dokumen² yang lengkap lengkip dan Adam mendapatkan Affidavit. Alhamdulillah…

Alhamdulillah, hak mu sudah tertunaikan anakku… sampai usia 18 – 21 tahun nanti kau boleh memilih warga negara Indonesia atau Jerman sesuai hati nuranimu, kita tidak memberatkan insyaAllah…

PS. Anak yang lahir dari mix-national marriage aka kawin campur, atau sesama WNI tapi karena hukum yang mengakibatkan anak yang lahir tersebut sebagai WN asing (seperti kasus kami), setelah UU No. 12 tahun 2006 dikeluarkan, insyaAllah anak tersebut otomatis mendapatkan Affidavit, biasanya dipasport akan tertera UU No. 12 tahun 2006 tersebut atau mungkin ditempat lain berupa kartu Affidavit. So, don’t worry!

Ini cuma secuil ‘kasus’ kisah kami saja :)

Note.
Affidavit: A written statement of facts made under an oath. This is a letter notifying for temporary dual citizenship of Indonesia. Indonesian nationality law does not recognize dual citizenship except for under 18 years old children of a lawful mix-national marriage of their parents.

Batik Originaly Indonesia

Ngga sadar dan ngga nyangka aja ternyata aku ngumpulin kain batik :P Beberapa diantaranya pemberian dari Ibunda tercinta dan Mbah Putri. Yang terakhir kemaren aku nitip Mama untuk membelikan kain batik di Jogja ;)

I love Batik Indonesia :x

Waktu Mama turun sendiri ke Indonesia selama satu minggu beberapa waktu lalu (dalam rangka takziyah Pakde yang di Semarang wafat), aku sempat menitipkan satu paket untuk adikku. Aku pikir daripada kirim dari sini ongkosnya lebih mahal. Syukur² saja kalo Mama sampe mau bersilaturahmi sekalian ke keluarga di Purbalingga, tapi sayangnya tidak bisa karena waktunya yang sempit. Jadi aku pesen saja kalo paketnya dikirim pake Tiki JNE tapi kalo tidak bisa ya pake jasa kantor post juga ngga masalah. Cuma kalo pake post aku agak ragu, ntah kenapa ya? trauma kalo² paketnya bakal dibuka? diacak²? ato parahnya diambil? (banyak kejadian seperti ini!) Terus terang paket yang aku kirim itu slain berisi Still-BH untuk adik iparku, beberapa coklat, juga berisi 3 buah handphone satu dari Sony dan dua dari Siemens.

Mama bilang paketnya dikirim pake post kilat, dengan ongkos Rp.5.000 untuk ongkos membungkus paket tersebut, dan Rp.16.000 untuk ongkos paket post kilatnya. Katanya kalo pake Tiki JNE paket tersebut bakal lama nyampe Purbalingga nya karna harus muter dulu ke Jakarta kemudian Purwokerto baru nyampe di Purbalingga. Hedeh?! Lama amat ya :) Ya udah sih, ngga masalah buatku, yang penting paket tersebut nyampe ditangan keluargaku di Purbalingga dengan selamat. Satu ato dua hari kemudian(?) dapet kabar kalo paketnya sudah nyampe. Alhamdulillah. Seneng dengernya ;)

—-

Kemaren nelpon ke rumah. Ibu sempet cerita soal paketnya itu. Bliau sempet heran, kok paketnya dikirim langsung ke rumah ya? padahal biasanya cuma dapet surat panggilan untuk mengambil di kantor post dan membayar sekitar Rp.7.000 (biaya beacukai). Lah iya, wong itu paket post kilat dan masih dalam skala Nasional, Jogja – Purbalingga gitu loh :P Itu mbayar juga ngga sih? tanya Ibuku. Wah, yang jelas ngga yah, kan ongkosnya sudah dibayar. Bliau cerita kalo tukang postnya setelah ngasih paketnya kok ngga pergi² sampe akhirnya Bapak nanya apakah ada kewajiban lain? maksudnya membayar? Tukang postnya bilang ‘nggih kersone Bapak’ (terserah Bapak), trus akhirnya dikasih Rp.10.000 sama Bapak. Waks!! kok gitu ya? Ck ck ck… parah bener! Yang kayak gini nih yang bikin ruwet! Aku bilang ke Ibu, lain kali jangan ngasih. Kalo emang sudah niat sedekah ga apa² sih. Cuma, penyakit kek gini bakal sering muncul karna dengan cara seperti itu dia sudah berhasil meraup sekian Rupiah. Kalo kasus tersebut terjadi pada orang lain (penerima paket), ya kalo orang lain itu punya uang cukup? Kalo ngga? Kan kasihan? Betul?

Plisss dehhh…kalo petugas penyampai amanah sudah seperti itu? apa kata dunia?