kantor post

1 articles tagged as kantor post

Waktu Mama turun sendiri ke Indonesia selama satu minggu beberapa waktu lalu (dalam rangka takziyah Pakde yang di Semarang wafat), aku sempat menitipkan satu paket untuk adikku. Aku pikir daripada kirim dari sini ongkosnya lebih mahal. Syukur² saja kalo Mama sampe mau bersilaturahmi sekalian ke keluarga di Purbalingga, tapi sayangnya tidak bisa karena waktunya yang sempit. Jadi aku pesen saja kalo paketnya dikirim pake Tiki JNE tapi kalo tidak bisa ya pake jasa kantor post juga ngga masalah. Cuma kalo pake post aku agak ragu, ntah kenapa ya? trauma kalo² paketnya bakal dibuka? diacak²? ato parahnya diambil? (banyak kejadian seperti ini!) Terus terang paket yang aku kirim itu slain berisi Still-BH untuk adik iparku, beberapa coklat, juga berisi 3 buah handphone satu dari Sony dan dua dari Siemens.

Mama bilang paketnya dikirim pake post kilat, dengan ongkos Rp.5.000 untuk ongkos membungkus paket tersebut, dan Rp.16.000 untuk ongkos paket post kilatnya. Katanya kalo pake Tiki JNE paket tersebut bakal lama nyampe Purbalingga nya karna harus muter dulu ke Jakarta kemudian Purwokerto baru nyampe di Purbalingga. Hedeh?! Lama amat ya :) Ya udah sih, ngga masalah buatku, yang penting paket tersebut nyampe ditangan keluargaku di Purbalingga dengan selamat. Satu ato dua hari kemudian(?) dapet kabar kalo paketnya sudah nyampe. Alhamdulillah. Seneng dengernya ;)

—-

Kemaren nelpon ke rumah. Ibu sempet cerita soal paketnya itu. Bliau sempet heran, kok paketnya dikirim langsung ke rumah ya? padahal biasanya cuma dapet surat panggilan untuk mengambil di kantor post dan membayar sekitar Rp.7.000 (biaya beacukai). Lah iya, wong itu paket post kilat dan masih dalam skala Nasional, Jogja – Purbalingga gitu loh :P Itu mbayar juga ngga sih? tanya Ibuku. Wah, yang jelas ngga yah, kan ongkosnya sudah dibayar. Bliau cerita kalo tukang postnya setelah ngasih paketnya kok ngga pergi² sampe akhirnya Bapak nanya apakah ada kewajiban lain? maksudnya membayar? Tukang postnya bilang ‘nggih kersone Bapak’ (terserah Bapak), trus akhirnya dikasih Rp.10.000 sama Bapak. Waks!! kok gitu ya? Ck ck ck… parah bener! Yang kayak gini nih yang bikin ruwet! Aku bilang ke Ibu, lain kali jangan ngasih. Kalo emang sudah niat sedekah ga apa² sih. Cuma, penyakit kek gini bakal sering muncul karna dengan cara seperti itu dia sudah berhasil meraup sekian Rupiah. Kalo kasus tersebut terjadi pada orang lain (penerima paket), ya kalo orang lain itu punya uang cukup? Kalo ngga? Kan kasihan? Betul?

Plisss dehhh…kalo petugas penyampai amanah sudah seperti itu? apa kata dunia?