بسم الله الرحمن الرحيم

Minggu kemaren rasanya ‘anstrengend‘ banget. Mulai dari hari Selasa, kerja. Rabu, ga kerja tapi paginya keluar ke Finanzamt trus jalan² dikota, siang menyempatkan diri dengerin Kajian dari Masjid Agung Purbalingga, sore nya jadwalnya nganter Aira ke Kunstwerkstatt (Art Workshop), sekalian belanja, masuk malam sampai rumah, dateng 2 anak tetangga (S dan K) main ke rumah. Kamis, kerja, sore nya jadwalnya Adam di Kunstwerkstatt, masuk malam, baru sampai rumah belum beres², belum juga masak, udah ditambahin dua anak tetangga yang datang main. Waduh, padahal cuaca diluar tu mendung, hujan, bahkan sampe sempet hujan es. Kalo aku jadi orang tua nya, sudah tidak aku ijinkan anak²ku untuk bermain diluar, apalagi sampe main ke rumah orang lain. Aku lihat Bapaknya lagi kerja motong kayu dibelakang rumahnya, sementara Ibunya yang sempet nganter sampe teras rumahku trus pergi begitu saja, waktu aku tanya anaknya, mau ngapain Ibu kalian? seperti biasa, anaknya selalu jawab ‘Ibu ku masak’. Aduhhh brooo!! aku juga baru nyampe rumah, mo masak juga, mo beres² rumah juga, ni malah ketambahan anak tetangga, mana masih kecil² pula (3 dan 2 tahun), masuk rumah masih pake sepatu boot yang kotor. Ampun dehhh!!

Sabar… iya, sabar sambil ngelus dada dan geleng² kepala, cuma itu yang bisa aku lakukan. Konsentrasi masak dan beres² rumah semampunya. Tentu saja sambil ngawasin anak² yang bermain dikebun belakang rumah. Khawatir, karna dikebun belakang rumah itu banyak numpuk² kayu, juga besi karena masih ‘Baustelle’ yang belum terselesaikan juga sampai sekarang. Khawatir, ada yang jatuh, trus kena besi ato kayu… Huff!!

Jum’at, ngerasa body ngga karuan. Sore masih harus ngantar Aira ke Kunstwerkstatt. Tapi masih ada suami, pikirku. Entah kenapa ya? body ngerasa remuk redam, tetep aja pengen nganter anak ke Kunstwerkstatt, lebih puas nganter anak ke Kunstwerkstatt sendiri. Karena waktunya cuma satu jam, jadi sambil nunggu jalan² saja di kota. Pulangnya, masih juga nyempetin belanja di LIDL :P Sampai rumah udah malem. Begitu mobil diparkir, masuk rumah….eahhh…datang lagi 2 anak tetanggaku, ga ngasih kesempatan buatku untuk sedikit istirahat *sigh*

Anak² bermain pasir, ngga lama kemudian S masuk rumah, lapor kalo tangannya lecet karena terjatuh. Waktu itu aku sekilas lihat Mama nya yang baru saja nganter K, aku suruh S untuk ngasih tau Mama nya kalo dia terluka. Ealah, ga lama kemudian balik lagi ke aku, dia bilang kalo udah bilang ke Mama nya. Hah?! Kaget aja sih, kenapa Mama nya sebegitu tega nya membiarkan anaknya yang luka itu? Minimal dikasih obat kek, ato plaster, kok malah suruh balik ke aku? Astaghfirullah…*geleng² kepala*. Aku langsung membersihkan lukanya S, trus memberikan obat, dan aku bilang kalo sebentar lagi rasa sakitnya pasti hilang, dan S langsung aku suruh bermain lagi.

Malamnya anak² tidur ditempat Oma nya, lumayan bisa nyantai ;) Esoknya, alergiku parah banget, jadi terpaksanya minum obat. Dan, efeksamping nya pun ga kalah hebatnya dengan mereda nya alergiku. Tidurrrrrrrrr terusss!! Nih mata ga kuat melek, siang sampai sore tidur, bangun seperti Zombie aja, bahkan sampai malam pun nih mata ga tahan, rasanya masih ngantuk banget, akhirnya pun tidur sampai pagi. Ehh…bangun² udah jam 7:30! Langsung loncat deh ke kamar mandi :P Mungkin ini akibat kelelahan juga, jadi body sekali digebug pake pil kecil langsung menghasilkan reaksi kimia yang dasyat!!

Dan, kerjaan masih numpuk!! Acara nyetrika sambil nyuci dan mengeringkan pakaian pun dilakukan dengan marathon. Alhamdulillah, selesai juga ;)